Minggu, 30 Juni 2013

Nelangsa Adam Hawa



seperti keindahan yang mengular di tubuhmu
pergantian waktu perlahan merayap di punggung kita
menggigiti tiap sendi
dan urat yang letih


jadi kemana kita sekarang sayang?
melaju bersama ombak atau angin?
atau terberai seperti awan
menggumpal lalu hujan

kenapa kini kau tanyakan tentang arah?
padahal dulu kita bisa membatu dalam rangkul sampai semua yang kita tuju jadi debu
kenapa sekarang khawatir dengan usia
seingatku kita selalu bercumbu sebagai balita dimabuk asmara
berayun di ayunan hutan, meluncur di curam pelangi
dan tak pernah berhenti bernyanyi


kenapa kau tumbuh jadi Akasia berduri
sedang aku tetap rumpun keladi yang tak bisa menampung air matamu?
kenapa waktu tak membiarkanmu tetap putri malu dan aku angin sepoi yang mengatupkan daunmu




mungkin biar kusimpan saja semua tanya ini di garasi hati
seperti yang kau bilang dulu saat kau bergelayut di pundakku pertama kali

biar semua alasan jadi abstrak di atas kanvas rindu dan ikatan kalbu
seperti baris terakhir surat yang kau sisipkan di bukuku yang kau pinjam dulu

Tidak ada komentar:

Welcome to my Activity

disini aq nampilin segala macam aktivitasku dan suasana hatiku baik senang, sedih, galau, gundah, gulana dll.
Ada kesalahan di dalam gadget ini
Ada kesalahan di dalam gadget ini

Total Tayangan Halaman

Ada kesalahan di dalam gadget ini